Apr 19, 2017

Kartini?

sebentar lagi hari Kartini dan yang ada di pikiran gue adalah, sosok yang inspiratif. entah mungkin kontroversial menurut beberapa orang dimana sosok Kartini sudah tidak bisa lagi dijadikan acuan hidup wanita modern saat ini. karena dia hanya bisa berjuang lewat pendidikan, bukan jalan hidupnya juga yang mengalah untuk dinikahi orang yang sudah beristri. kontroversi juga mengatakan kenapa harus Kartini? mengapa harus seorang perempuan dari tanah Jawa yang dimana pahlawan wanita lain juga ada toh yang gak cuman eksis di peperangan tapi juga mendirikan sekolah. Kartini seolah tak patut dijadikan contoh karena masih kurang usahanya. begitu?

gue tidak memungkiri kalo memang masih banyak pahlawan wanita di Indonesia dari sabang sampai merauke ini yang sangat luas dan sangat beragam untuk dijadikan contoh lain. toh kamu sendiri kenapa taunya cuma Kartini? menurut gue sih Kartini tetap menginspirasi, tapi gue juga gak lupa sama pahlawan wanita lainnya.

kadang gue berpikir (hampir selalu sih), kenapa gue dilahirkan jadi seorang perempuan? atau ini 2017 hey, kenapa gue berasa hidup di era 1945? atau kenapa orang lain selalu menuntut ini itu kepada kaum wanita namun mereka tak menghargai dengan semestinya?

kadang gue berharap untuk bukan menjadi seorang wanita,

enak ya hidup sebagai pria? kalo banyak temen dibilang gaul, ngerokok dibilang jantan, ngobat dibilang kuat, playboy dibilang hebat, ngehamilin anak orang gak pernah dianggep "wah bajingan itu laki-lakinya", kagak belajar disekolah bandel dibilang yah namanya juga anak laki, kuliah gak beres dibilang ya biasalah laki-laki kan pejuang, pulang malem dibilang biasalah main aja.

lantas coba pikir sendiri kalo stigma ini kita suguhkan dengan tema wanita :)

wah kebanyakan temen dia, ah wanita gampangan, ngerokok dibilang ga bener, ngobat dibilang HANCURLAH MASA DEPANNYA, gonta ganti cowok dibilang pelacurlah dia, kalo kecolongan hamil wah ini dia....tahu kan jawabannya? lanjut lagi, wah di sekolah gak pinter dia, pasti dibilang idih cantik cantik bego hahaha, kuliah gak beres dibilang kebanyakan sampingannya tuh yang penting bisa dandan aja, pulang malem dibilang wanita malam :)

what a very nice society i'm living in!

saya tidak tahu bagaimana cara menyudahi artikel ini, karena saya sendiri adalah seorang perempuan yang masuk ke stigma tersebut. umur udah 22, kalo gak kawin cepet-cepet gue bakal jadi perawan tua haha mana ada yang mau sama perawan tua. atau, hah ngapain sekolah tinggi-tinggi S2 kalo ujung-ujungnya jadi ibu rumah tangga?

LOL

tapi gue maklum, mungkin Indonesia masih perlu waktu 3,5 abad lagi untuk pulih dari belenggu perspektif masyarakat ini. sama temponya ketika kita masih dijajah dahulu.


Selamat Hari Kartini guys, gue harap wanita diluar sana masih punya harapan.

2 comments:

Anonymous said...

Jangan Berhenti Berharap

Nadia Mahendrati said...

oh, terima kasih